Percepat Pemerataan Pembangunan, Herman Deru Hadiahi Muaratara Pasar Induk dan Bangub Rp 55 M

oleh -293 pembaca

MUARATARA, KRsumsel.com – Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H Herman Deru menilai Kabupaten Musirawas Utara (Muratara) sudah menunjukan kemajuannya meskipun daerah ini baru berusia ke-8 tahun. Dengan memiliki Sumber Daya Alam (SDA) yang berlimpah tentu juga dapat menunjang percepatan pembangunan bagi kabupaten termuda di Sumsel ini.

Guna mempercepat pembangunan Muratara disegala sektor Gubernur Herman Deru memberikan kado istimewa di hari jadi Muratara ke 8 Tahun, berupa dana yang bersumber dari  Bantuan Gubernur (Bangub) Rp 55 Miliar ditahun 2021 ini.

“Saya tau daerah ini sebagai kabupaten pemekaran maka tujuan utama bagaimana menyamakan persepsi membangun daerah ini menjadi daerah otonomi baru agar lebih cepat kemajuannya melalui akselarasi pemekaran, ” kata Herman Deru saat sambutan dalam Rapat Paripurna Istimewa DPRD Kabupaten Muratara dalam rangka peringatan hari jadi ke-8 Kabupaten Muratara yang digelar di Kantor DPRD setempat, Selasa (29/6).

Menurut Herman Deru, meski sebagai kabupaten  termuda  di Sumsel, Muratara  terus melakukan pembangunan disegera sektor agar tidak  tertinggal  dari Kabupaten/kota lainnya yang lebih dahulu maju. Upaya ini lanjut dia sudah  terlihat dan menunjukan kearah adanya kemajuan.

“Dibawah kepemimpinan  Bupati dan Wakil Bupati, saya harapkan  pembangunan Muratara akan menggunakan kekuatan  masyarakat dalam hal ini diwakili oleh  DPRD. Meski APBD saat ini direcofusing namun setidaknya sudah mampu mejawab harapan masyarakat,” katanya.

Herman Deru menyebut pembangunan yang digalakan harus terus berjalan meski dilakukan secara bertahap. Mengingat tuntutan masyarakat akan pelayanan dan akses infrastruktur yang baik adalah menjadi kebutuhan utama dalam  kelancaran mobiliasi arus tranportasi dan lalulintas ekonomi masyarakat.

“Keinginan masyarakat tidak hanya jembatan, jalan, gedung tapi juga pembangunan mental dan spritual (bidang agama), kita lihat daerah ini sangat religi maka harus di akomodir,” ucapnya.

Potensi SDA yang dimiliki Muratara yang berlimpah  diharapkan Gubernur  Herman Deru dapat dikelola dan dimanfaatkan secara baik. Karena itu dia menginginkan ada potensi unggulan yang menjadi icon Muratara yang dapat  dipasarkan ke luar daerah.

“Kalau minyak dan gas itu hanya bonus, tapi saya minta manfaatkan potensi yang ada ini seperti di bidang pertanian, perkebunan dan perikanan,” ungkapnya.

Herman Deru menyebut berdasarkan data  BPS, Muratara sejauh ini  tingkat kesejahteraan masyarakatnya  belum sama dengan daerah yang lain.  Hal ini menurutnya disebabkan  bukan dari penghasilan atau dikatagorikan miskin. Akan tetapi karena faktor  mahalnya biaya hidup   salah satu penyebabnya  karena belum adanya pasar induk yang menjadi pusat ekonomi masyarakat.

“Infrastruktur sudah baik dalam mempermurah biaya hidup, tapi disini belum memiliki pasar induk maka itu saya  akan bantu  bangun pasar induknya, asalkan tempat strategis,” terangnya.

Mengakhiri arahannya Gubernur mengajak Pemda Muaratara untuk terus melestarikan  kearifan lokal.

“Kita boleh menjadi manusia modern tapi jangan pernah modernkan budaya kita. Kita jangan pernah malu dengan apa yang sudah kita miliki, kita juga tidak boleh meninggalkan kearifan lokal yang diwariskan oleh nenek moyang kita,” tandasnya.

Sementara itu, Wabup Muratara, Inayatullah dalam sambutannya mengatakan  Pemkab Muaratara sudah berupaya memaksimalkan pengelolaan potensi  keunggulan yang dimiliki dengan  membuat  terobosan untuk mempercepat  pembangunan agar sejajar dengan Kabupaten/kota lainnya di Sumsel.

Menurut dia, dalam kurun waktu 8 tahun  Kabupaten  Muratara telah banyak mengalami kemajuan walaupun diakuinya masih banyak masalah yang muncul. Maka dengan pengelolah potensi yang secara proporsional pihaknya optimis akselarasi pembangunan  disemua sektor dapat ditingkatkan.

“Kita berusaha memperbaiki infrastruktur  untuk konektivitas antar daerah dan memperlancar ekonomi masyarakat.  Pembangunan infrastruktur jalan diarahkan pada kawasan potensi ekonomi, seperti  pasar tradisional  termasuk bidang pendidikan, kesehatan,   pertanian, sosial, pembanguan pendesaan serta keamanan dan pemasyarakatan,” tutupnya. (****)