Preview Piala Dunia 2022: Kroasia vs Belgia

user
Elisatri Putri 01 Desember 2022, 12:26 WIB
untitled

Krsumsel.com - Ketika Belgia yang kini peringkat dua dunia dikalahkan Prancis dalam semifinal Piala Dunia 2018, ada keluhan bahwa mereka merupakan tim yang lebih baik yang diisi generasi emas pemain negeri itu. Belgia merasa telah dirampok dari tempat seharusnya dalam final edisi kali ini, ketika menghadapi Kroasia yang bakal menjadi lawannya dalam pertandingan terakhir Grup F Piala Dunia 2022.

Belgia mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan apa yang mungkin terjadi melawan Kroasia dalam pertemuan Grup F yang mungkin kurang prestise tetapi tetap menjadi pertandingan yang sangat penting bagi kedua belah pihak. Kroasia memuncaki Grup F dengan empat poin sama dengan Maroko dan unggul satu poin dari Belgia dengan tiga poin, sementara harapan tim terbawah Kanada sudah tersisih.

Belgia yang peringkat kedua dunia, harus menang untuk menjamin tempat mereka dalam babak 16 besar, sedangkan Kroasia yang runner-up Piala Dunia 2018 hanya membutuhkan satu poin untuk memastikan tempat 16 besar. Tim asuhan Roberto Martinez adalah salah satu favorit yang paling terpuruk setelah menang tipis atas Kanada tapi tumbang 0-2 di tangan Maroko yang memicu spekulasi generasi emas Belgia sudah berakhir.

Bahkan playmaker Kevin De Bruyne menyebut timnya selama Piala Dunia 2022 sebagai "terlalu tua" untuk bisa berkompetisi dalam turnamen ini. Padahal jika usia yang menjadi patokan, justru Iran yang pantas disebut ketuaan karena banyak diperkuat pemain-pemain gaek.

Yang paling bermasalah dalam skuad Belgia adalah bukan usia pemain, melainkan rangkaian cedera yang dialami pemain-pemain intinya, termasuk striker produktif, Romelu Lukaku. Cedera pula yang membuat Eden Hazard kurang bermain selama Real Madrid musim ini dan ini mempengaruhi penampilan dia dalam Piala Dunia Qatar sejauh ini.

Martinez sendiri lebih menunjuk aspek psikologis ketimbang aspek fisik. "Kami harus tetap bersama dan semakin kuat. Kami siap melawan Kroasia,"kata Martinez seperti dikutip Reuters. Kroasia sendiri sempat tampil kurang bagus saat melawan Maroko, meskipun hasil imbang tanpa gol memberikan platform bagus untuk melawan Kanada yang kemudian mereka kalahkan 4-1.

Namun muncul pertanyaan apakah Kroasia bisa sama produktif dengan sewaktu melawan Kanada atau malah tumpul saat menghadapi Maroko. Andrej Kramaric telah membuat pertanyaan itu tak relevan lagi karena lini serang Kroasia masih memiliki keunggulan. Seri sebenarnya sudah cukup bagi Kroasia, tetapi pelatih Zlatko Dalic tak tertarik dengan skenario seperti itu.

Kroasia memasang skema bermain yang lebih defensif ketimbang Belgia karena hanya membutuhkan hasil seri agar bisa lolos ke babak 16 besar, selain karena Belgia adalah lawan terberat Kroasia di Grup F. Sebaliknya Belgia bakal menyerang dan menekan sejak laga mulai agar secepatnya menciptakan gol untuk memegang momentum dalam memenangkan laga ini.

Ini karena hanya kemenangan yang meloloskan Belgia ke babak knockout karena hasil seri tak akan membantu mereka sekalipun Kanada bisa mengalahkan Maroko dalam pertandingan terakhir Grup F lainnya. Di sini, jelas Belgia menjadi pihak yang lebih tertekan. Namun Belgia memiliki pemain-pemain bintang yang bisa membalikkan semua perhitungan.

Masalahnya, pertandingan ini adalah juga laga terberat bagi Belgia mengingat Kroasia terkenal padu dan kokoh yang terlihat dari dua pertandingan fase grup pertama mereka.(net)

Kredit

Bagikan