2.000 Hektar Kebun Karet di Jambi Beralih ke Sawit

user
Elisatri Putri 13 Oktober 2022, 18:19 WIB
untitled

Krsumsel.com - Dinas Perkebunan Provinsi Jambi mencatat sampai dengan tahun ini ada sekitar 2.000 hektare kebun karet rakyat yang mulai beralih ke kelapa sawit, karena faktor perbedaan harga kedua komoditas itu jauh berbeda.

Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Jambi Agusrizal di Jambi, Kamis (13/10) mengatakan, harga karet yang membuat para petani karet beralih menanam sawit dan rela memotong pohon karet miliknya, kemudian diganti sama tanaman baru bibit sawit.

"Ini disebabkan karena murahnya harga karet dan sulitnya mendapatkan hasil jumlah yang maksimal dalam sekali nyadap akibat pengaruh cuaca dan penyakit tanaman karet itu membuat petani karet tidak mau menyadap karetnya,"kata Agusrizal.

Akibatnya lanjut dia, luas kebun karet di Jambi menurun, sedangkan kebun sawit terus bertambah. "Yang menarik para petani karet beralih ke sawit adalah karena tanaman sawit memiliki harga jual yang fantastis dan hasil panennya juga berlimpah, bila dibandingkan dengan karet untuk mendapatkan hasil panen maksimal susah dan ditambah tidak ada kenaikan harga dalam beberapa tahun terakhir ini,"kata Agusrizal.

Apalagi harga TBS sawit di Jambi cukup menggiurkan di atas Rp2.000 dan ditambah bila sekali panen petani sawit bisa dapat dalam jumlah besar mencapai ton-an, dibandingkan harga karet hanya Rp7.000 per kilogram dan sulit menghasilkan dalam jumlah besar.

Saat ini untuk luas kebun karet di Provinsi Jambi diperkirakan hanya mencapai 671 ribu hektare dan diperkirakan terus berkurang. Sementara itu, Misran salah satu petani karet yang beralih ke sawit di Kabupaten Tebo mengatakan selain batang pohon karet yang sudah tua dan rusak, kemudian hasil panen yang tidak maksimal, membuat ia beralih ke tanaman sawit yang lebih menjanjikan hasil dan pendapatan.

"Untuk kali ini ada beberapa haktare lahan kebun karet saya yang akan diganti ke tanaman sawit dan berharap dalam waktu dekat sudah bisa terlaksana,"katanya.(net)

Kredit

Bagikan