SAR Cianjur Hentikan Pencarian Nenek Hilang Tenggelam di Sungai

user
Elisatri Putri 28 September 2022, 13:23 WIB
untitled

Krsumsel.com - SAR gabungan menghentikan pencarian tubuh nenek Epon (83) yang dilaporkan hilang tenggelam di aliran Sungai Cisokan Kecamatan Ciranjang Cianjur Jawa Barat setelah tujuh hari pencarian namun tidak membuahkan hasil.

Kordinator Lapangan PMI Cianjur.Deni Rismanda di Cianjur, Rabu (28/9) mengatakan, tim SAR gabungan yang terdiri dari BPBD Cianjur, SAR Bandung, Polair Polres Cianjur dan PMI Cianjur telah melakukan pencarian selama tujuh hari sesuai standar prosedur operasional pencarian ditutup hari ini, meski belum membuahkan hasil.

"Untuk standar pencarian batasnya tujuh hari, ini hari terakhir dan upaya maksimal yang dilakukan tim gabungan belum membuahkan hasil, meski radius pencarian ditambah hingga 5 kilometer dari lokasi pertama korban dilaporkan hilang, namun belum ada tanda keberadaan korban,"katanya.

Sehingga pencarian dinyatakan resmi dihentikan, selanjutnya relawan BPBD dan PMI Cianjur akan melakukan pemantauan bersama warga dan nelayan sekitar karena biasanya ungkap Deni, setelah lebih dari lima hari jasad korban yang diduga tersangkut di dasar sungai akan naik dengan sendirinya alias mengambang.

Sekretaris BPBD Cianjur.Rudi Wibowo mengatakan, sesuai dengan batas waktu maksimal selama tujuh hari, pihaknya bersama SAR gabungan menghentikan pencarian, meski pihak keluarga berharap pencarian terus dilakukan sampai jasad korban ditemukan. Namun sesuai prosedur, pihaknya akan menyiagakan relawan untuk memantau dan mengawasi sungai hingga Waduk Jangari.

"Kita hentikan pencarian karena sesuai prosedur, namun untuk terus memantau relawan kita siagakan kalau-kalau jasad korban yang diduga tersangkut di dasar sungai mengambang. Harapan kami jasad korban dapat ditemukan dan dimakamkan secara wajar,"katanya.

Seperti diberitakan, nenek Epon (83) warga Desa Ciranjang Kecamatan Ciranjang dilaporkan hilang tenggelam di Sungai Cisokan ketika hendak pulang usai berladang. Diduga nenek tersebut, terpeleset saat mencuci kaki di pinggir sungai.

Tim SAR gabungan langsung melakukan pencarian dengan cara melakukan susur Sungai di bagian tengah dan pinggiran, hingga hari ke tujuh pencarian tubuh korban tidak kunjung ditemukan. Diduga tubuh korban yang terseret arus hingga ke muara atau Waduk Jangari, tersangkut dan sulit ditemukan.(net)

Kredit

Bagikan