Telkomsel Wujudkan Komitmen Hadirkan Konektivitas Digital Berteknologi Terdepan

user
Elisatri Putri 15 September 2022, 14:01 WIB
untitled

Krsumsel.com - Telkomsel akan melakukan proses pengalihan atau upgrade layanan jaringan 3G ke 4G/LTE sepanjang bulan September 2022 di beberapa kota/kabupaten yang berada di Provinsi Sumatera Selatan. Proses upgrade jaringan 3G ke 4G/LTE tersebut akan dilakukan secara bertahap di beberapa kota/kabupaten diantaranya *Penukal Abab Lematang* Ilir. Ini merupakan bagian dari proses upgrading layanan Jaringan 3G ke 4G/LTE Telkomsel yang ditargetkan rampung secara nasional pada Desember 2022.

Hal ini disampaikan General Manager Network Service Assurance Sumbagsel Telkomsel, Wahyudi C Purnama mengatakan "Sepanjang bulan September 2022, kami akan memulai tahapan upgrade layanan jaringan 3G ke 4G/LTE secara bertahap di beberapa kota dan kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan. Proses Upgrading ini merupakan bagian dari usaha kami menghadirkan konektivitas berteknologi terdepan yang lebih efisien dan efektif, serta dapat mendorong pemerataan jaringan broadband terdepan. Dengan proses upgrading ini, kami berharap akan ada semakin banyak kesempatan yang terbuka bagi masyarakat Indonesia untuk menikmati dan memaksimalkan pengalaman akses broadband 4G/LTE yang lebih merata, cepat, stabil.” bebernya. Kamis (15/09/22).

Dikatakannya, untuk memastikan proses upgrade layanan 3G ke 4G/LTE secara bertahap dan terukur di beberapa kota dan kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan dapat berjalan baik dan tidak mengurangi kenyamanan pelanggan, Telkomsel telah mempersiapkan seluruh action plan mulai dari persiapan teknis, sosialisasi kepada pelanggan, hingga tahapan mitigasi secara optimal, yang dilakukan hingga tingkat kecamatan di kota/kabupaten yang akan menjalani proses upgrade.

"Hingga saat ini Telkomsel telah menggelar lebih dari 16.200 BTS 4G/LTE di wilayah operasional Sumbagsel Adapun untuk wilayah Provinsi Sumatera Selatan, Telkomsel telah menggelar lebih dari 4.750 BTS 4G/LTE. Nantinya, Telkomsel juga akan terus menambah BTS 4G/LTE baru di sepanjang tahun 2022 untuk mendukung beragam aktivitas digital dan layanan broadband yang lebih maksimal." tambahnya.

Lebih lanjut dikatakannya, Telkomsel senantiasa terus mengajak seluruh pelanggan yang masih menggunakan layanan 3G agar segera melakukan migrasi atau beralih ke layanan 4G/LTE untuk dapat menikmati pengalaman akses broadband yang prima melalui berbagai layanan serta beragam keuntungan yang ditawarkan dari Telkomsel. Pelanggan bisa melakukan pergantian kartu non 4G ke Kartu uSIM 4G di outlet dan GraPARI Telkomsel terdekat. Bagi pelanggan yang ingin melakukan migrasi ke Kartu uSIM 4G bisa terlebih dahulu melakukan pengecekan terhadap ketersediaan jaringan 4G di wilayahnya dan dukungan 4G pada perangkat yang digunakan. Pengecekan dapat dilakukan dengan mudah melalui USSD Menu Browser (UMB) di *888*47#.

Bagi pelanggan yang sudah upgrade/migrasi ke layanan 4G/LTE, tetap bisa menggunakan layanan telepon seperti biasa, dengan memaksimalkan jaringan 2G dan 4G/LTE yang tersedia di setiap wilayah. Pelanggan juga dapat merasakan pengalaman panggilan suara berkualitas HD sambil menikmati akses internet baik itu browsing, bermain game, video streaming, secara bersamaan dengan menggunakan layanan VoLTE Telkomsel, tentunya dengan mengaktifkan fitur VoLTE yang ada di smartphone terlebih dahulu. Saat ini, layanan VoLTE Telkomsel sudah tersedia pada semua BTS 4G/LTE di seluruh kota dan Kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan, dan dapat digunakan di lebih dari 100 tipe smartphone.

“Telkomsel memastikan berbagai upaya pembangunan infrastruktur, peningkatan kualitas jaringan, serta pengembangan layanan dijalankan secara customer-centric, karena seluruh kegiatan ini semata-mata untuk menjawab kebutuhan gaya hidup digital pelanggan yang terus berkembang dari waktu ke waktu. Telkomsel juga telah mendapatkan kepercayaan dari Kementerian Komunikasi dan Informatika RI untuk terus melakukan proses upgrading ini untuk mewujudkan pemerataan dan kesetaraan akses broadband terdepan yang akan membuka lebih banyak peluang penguatan ekosistem digital yang inklusif hingga pelosok negeri”, tutup Wahyudi (edi)

Kredit

Bagikan