Tak Mampu Menahan Erosi, Satu Rumah di Pedamaran OKI Hanyut Terbawa Arus Sungai

oleh
banner DPRD OKI

OKI, KRSUMSEL.COM – Akibat tak mampu menahan arus sungai, sebuah rumah semi permanen di Dusun III Desa Serinanti Kcamatan Pedamaran Kabupaten OKI, hanyut ke sungai Komering, Selasa (24/10).

Menurut pemilik rumah Anita (43), saat itu dirinya bersama anak-anaknya sedang berada di dalam rumah. Tiba-tiba sepeda motor miliknya jatuh, seketika anaknya langsung mengeluarkan sepeda motornya.

“Sore itu habis hujan, sekitar pukul 16.30 WIB tiba-tiba rumah kami bergeser dan seketika saya langsung menyuruh anak-anak saya keluar rumah untuk menyelamatkan diri,” ucap Anita saat diwawancarai KRSUMSEL.COM, Rabu (25/10/2023).

Anita juga mengatakan, dirinya sudah dua bulan menempati rumah di bantaran sungai tersebut. Sebelumnya Anita bersama suaminya membeli rumah tersebut seharga 15 juta.

“Jadi semua barang hanyut, yang bisa diselamatkan cuma TV dan lemari kulkas. Itupun juga sudah rusak karena terendam air,” jelasnya.

Hal senada jg diucapkan anak pertama Anita, Ivan (20). Ia mengatakan, saat itu sehabis hujan ia membetulkan motor yang baru saja jatuh, tidak lama kemudian rumahnya roboh dan hanyut ke tengah sungai.

“Saya lihat bantaran sungai sudah amblas dan rumah sudah bergeser dari tempat semula. Arus sungai kemarin cukup deras, tiang penyanggah rumah jadi tidak mampu menopang terjangan arus,” ungkap Ivan.

Ivan juga mengatakan, pihak pemerintah desa telah meninjau ke lokasi. Pihak Kades Serinanti juga memberikan bantuan dan mengajak warga lainnya menolong keluarganya.

“Syukur alhamdulillah Kades sudah meninjau dan memberikan bantuan pada kami,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Desa Serinanti Hidayat mengatakan, akibat peristiwa itu warga desanya harus kehilangan tempat tinggalnya.

Hidayat mengimbau, bagi warganya yang tinggal di bantaran sungai agar selalu waspada di saat memasuki musim penghujan.

”Karena mengingat tembok penahan sungai yang ada bantaran sungai sudah banyak yang tergerus akibat erosi, ” ujarnya.

Selain itu Hidayat juga menekankan, agar warganya tidak lagi mendirikan rumah di bantaran sungai mengingat tingginya resiko yang akan dihadapi.