» » » » Seribu Pindang di Ogan Ilir Pecahkan Rekor MURI

OGAN ILIR, KRSUMSEL.COM - Program Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia di Kabupaten Ogan Ilir (OI) yakni Gebyar Pendidikan dan Kebudayaan pada Minggu (3/3) kemarin yang menyajikan seribu porsi pindang dari berbagai jenis ikan air tawar, seperti ikan gabus, toman, baung, belido dan lainnya berhasil memecahkan Rekor MURI.

Kegiatan tersebut berlangsung di halaman Pemkab OI di Tanjung Senai itu dan menghadirkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy.

Bupati Ogan Ilir, HM Ilyas Panji Alam, SE, SH, MM menyampaikan, pada tahun 2019 ini merupakan era budaya yang dikemas dalam Gebyar Pendidikan dan Kebudayaan. Untuk memeriahkan acara ini, disajikan 1.000 porsi pindang ikan air tawar.
“Pindang ini ada beberapa jenis, mulai dari Ikan Baung, Belido, Gabus, serta ikan air tawar lainnya,” Katanya.

Menurutnya, disamping pemecahan Rekor Muri, satu hal yang juga penting dari kegiatan ini adalah pelestarian salah satu jenis masakan khas yang ada di Ogan Ilir. Pasalnya, di daeran berjuluk Bumi Caram Seguguk ini ada banyak jenis pindang.

“Penyajian pindang ini melibatkan berbagai elemen mulai dari lembaga sekolah PAUD, SD, hingga Dinas dan Badan di lingkungan Pemkab Ogan Ilir.

 Selain itu, pindang yang disajikan ini juga dilakukan penilaian melalui E -Voting dengan cara upload ke Akun YouTube,” Imbuhnya.
Sementara itu, Mendikbud RI, Muhadjir Effendy mengapresiasi upaya pencatatan Rekor Muri Indonesia pada  Pemerintah Daerah kabupaten  Ogan Ilir ini.

 Menurut dia, upaya ini cukup bagus untuk melestarikan salah satu makanan khas di Sumatera Selatan (Sumsel) ini.

“Ini cukup bagus. Tadi juga sempat mencicipi, tapi karena saya orangnya kurang suka pedas jadi hanya sedikit, tapi rasanya enak,” Ujarnya.

Salah satu panitia gebyar pendidikan dan kebudayaan, lanjut Zulkarnain mengatakan, Senin (4/3/2019) acara tersebut mengetengahkan dan menampilkan ragam budaya, yang berkaitan dengan pendidikan dan kebudayaan yang ada di Kabupaten OI dan OKI.

“Acara ini merupakan ragam budaya untuk  Kabupaten OKI dan OI, namun kali ini kabupaten OI sebagai tuan rumah,” Ujarnya.

Dalam kegiatan tersebut masing-masing wilayah akan mengemas dan menampilkan ragam pendidikan dan kebudayaan dengan membuka 20 stand dari unsur sekolah, pemuda, Karang Taruna, juga organisasi, tak ketinggalan juga akan ditampilkan tarian dan kebudayaan daerah masing masing.

“Tidak hanya seni dan budaya, makanan kuliner khas OI juga disajikan. Disini kita menyuguhkan makanan khas OI yaitu Pindang Pegagan dan Pindang Meranjat ikan air tawar. Khusus kuliner ini, kita akan menyiapkan 1.000 meja, dalam satu gerai pindang ada delapan potong ikan,  berarti akan didapati 8.000 porsi pindang ikan air tawar,” Ungkapnya.

Menurut Zulkarnain, tujuan acara ini untuk mempromosikan khas budaya yang ada, dan direkam langsung untuk diserahkan ke Menteri Kelautan dan Perikanan RI. Selain itu target yang dicapai yaitu penghargaan Rekor MURI. (Edi)

About Redaksi KR Sumsel

Terimakasih telah berkunjung di krsumsel.com.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply