» » » » Sejarah Letusan Kawah Sileri yang Makan Ratusan Korban Jiwa

Magelang, Krsumsel.com - Kawah Sileri di kawasan Dataran Tinggi Dieng tepatnya berada di Desa Kepakisan, Kecamatan Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah. Kawah yang berada di tengah kaldera tersebut paling banyak memakan korban jiwa karena aktivitas letusannya yang paling aktif hingga kini.

Dari data yang diperoleh detikcom di Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Pos Pengamatan Gunung Api Dieng di Desa Karangtengah, setidaknya sejak tahun 1943 kawah Sileri terpantau aktivitasnya. Bahkan pada 13 Desember 1944 sekitar 117 orang meninggal akibat letusan kawah Sileri.

Kawah Sileri kembali menunjukkan aktivitasnya pada tahun 1956, namun tidak ada korban jiwa. Hingga pada tanggal 13 Desember 1964 Kawah Sileri kembali memakan korban, sebanyak 114 jiwa meninggal akibat letusan freatik eksplosif dan terus berlanjut pada 2003, 2009, hingga saat ini.

"Itu memang di sebelah Sileri ada Desa Jawera, itu satu kampung pada 1944 terjadi letusan di situ dan desa itu tertutup karena letusan Sileri, disertai material. Makin kesini makin kecil, terus 2003 akhir, 2009, terus sampai saat ini," kata Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Dieng, Surip, saat berbincang dengan detikcom, Minggu (2/7/2017).

Menurutnya, saat terjadi letusan kawah Sileri pada 1944 tersebut, material batu yang terlempar dari kawah Sileri bisa mencapai radius 2 kilometer dengan berat batu mencapai 1,5 kilogram.

"Dulu pas kejadian material batu itu sampai sini (pos pengamatan Gunung Api Dieng), batu itu terlempar sampai desa sini (Desa Karangtengah), dengan berat sekitar 1,5 kilogram batunya. Padahal jarak Sileri 2 kilometer dari sini," ucapnya.

Dari kawah-kawah yang berada di kawasan kaldera Dataran Tinggi Dieng, kawah Sileri lah yang paling aktif setelah kawah Timbang yang mengeluarkan gas CO2. Dimana gas yang dikeluarkan tidak berbau, tidak berwarna dan menyebabkan kematian seketika karena keluar dari rekahan-rekahan tanah dimana 142 warga Dieng juga pernah menjadi korban kawah Timbang pada tahun 1979.

About Redaksi KR Sumsel

Terimakasih telah berkunjung di Serumpun Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply