» » » Kisah Pelarian Budak Seks ISIS, Diperkosa Sampai Pingsan hingga Dipaksa Lakukan Hal Jijik Ini

KRSUMSEL.COM --Kisah haru menimpah seorang wanita yang diketahui menjadi korban penculikan ISIS (Islamic State of Iraq and Syiria).

Ia yang dijadikan budak seks terpaksa harus meladeni setiap tentara untuk menyalurkan hasrat biologisnya.

Parahnya, tidak hanya menjadi budak seks.
Wanita-wanita itu juga dibiarkan kelaparan dan ditahan di sel-sel bawah tanah.

Seperti apa yang diungkap Vian Dakhill seorang wanita yang pernah menjadi budak dan berhasil melarikan diri. Perlakuan kejam kepada dirinya bukanlah sebuah isapan jempol.

Setiap malam ia harus menghangatkan ranjang para tentara yang terlihat seperti setan.
Bahkan, bukan cuma satu terkadang ia didatangi dua sampai tiga pejuang ISIS dalam satu malam.

Mirisnya, ia pernah pingsan karena pernah diperkosa semalam suntuk dan ia dalam kondisi kelaparan.
Diungkapkan Vian, selama menjadi tahanan ia pernah mendengar seorang budak diduga telah dipaksa untuk memakan anaknya sendiri setelah dibunuh dan dimasak oleh pejuang itu.

Vian Dakhill mengklaim bahwa mereka menyajikan dagingnya dengan nasi setelah kelaparan korban makanan dan air mereka dalam sel selama tiga hari.

Dia juga mengungkapkan bahwa seorang gadis berusia 10 tahun telah diperkosa sampai meninggal di depan saudara perempuan dan ayahnya.

Vian mengatakan kepada Extra News Mesir, yang dikutip daru dailymail.

"Salah satu wanita yang berhasil kami ambil dari ISIS mengatakan bahwa dia ditahan di ruang bawah tanah selama tiga hari tanpa makanan atau air. Setelah itu, mereka membawa sepiring nasi dan dagingnya. Dia makan makanan karena dia sangat lapar. Setelah selesai, mereka berkata kepadanya. "Kami memasak anak laki-lakimu yang berumur satu tahun yang kami ambil darimu, dan inilah yang baru saja kamu makan".," ungkapnya.

Wanita itu adalah Yazidi, berarti dia bukan Arab atau Muslim dan diperlakukan sebagai pemuja setan.

Isis telah bertanggung jawab membunuh ribuan orang Yazidi dan membawa banyak wanita dan anak-anak sebagai budak seks.

Berbicara tentang gadis yang diperkosa sampai mati dia berkata:

"Salah satu gadis mengatakan bahwa mereka membawa enam saudara perempuannya. Adik perempuannya, seorang gadis berusia sepuluh tahun, diperkosa sampai mati di depan ayah dan saudari perempuannya. Dia berumur sepuluh tahun," katanya menirukan

Awal tahun ini seorang remaja yang diperkosa oleh sekelompok 40 pria berbicara tentang dipukuli dengan kabel setelah mencoba melarikan diri dari Isis.

Lamiya Haji Bashar, 18, berdiri di hadapan hakim pengadilan Syariah yang kejam setelah memimpin pelarian beberapa gadis lainnya.

Dia mengatakan kepada Mail on Sunday.

"Dia mengatakan bahwa mereka harus membunuhku atau memotong kakiku untuk menghentikanku melarikan diri. Saya mengatakan kepadanya bahwa jika Anda memotong satu kaki maka saya akan lolos dengan yang lain. Saya mengatakan kepada hakim bahwa saya tidak akan pernah menyerah. Jadi mereka menjawab bahwa mereka akan terus menyiksa saya jika saya mencoba melarikan diri," tuturnya.

About Redaksi KR Sumsel

Terimakasih telah berkunjung di Serumpun Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply